Nikon System

Hampir sebagian besar dari foto yang selama ini saya hasilkan, merupakan hasil dengan nikon system . Kalau anda bertanya mengapa saya memakai system ini tidak system yang lain, alasan saya adalah karena saya terlanjur memilih system ini seperti yang anda ketahui, semangkin lama seseorang menggunakan sebuah system semangkin sulit untuk merubah system yang anda pakai.

Sejalan dengan waktu (hampir kira-kira 20 tahun mengenal hobby fotografi), sekarang saya menggunakan system nikon dengan lensa mulai dari 15mm-500mm, dengan berapa body Analog & Digital (FF / APS)

Secara keseluruhan gambaran system yang saya pergunakan:

Body Analog:

  • nikon F4
  • nikon F3 Pinslide
  • nikon F801
  • nikon FM2n
  • nikon FG20

Body Digital:

  • nikon D50 (APS)
  • nikon D850 (FF)
  • nikon D500 (APS)

Lensa:

  • Zeiss Distagon 15mm/2.8 ZF2
  • nikkor AF 20mm/2.8
  • Samyang TS 24mm f3.5 ED AS
  • Mamiya-Sekor 35mm/3.5 N , Zorkendorf PC
  • nikkor AF 35mm/2.0D
  • Voigländer Ultron 40mm/2.0 SL
  • nikkor 50mm /1.8 AiS
  • Olympus Zuiko Macro Auto 50mm f3.5 dengan olympus OM – Nikon F adapter
  • Olympus Zuiko Macro Auto1:1 85mm f4 dengan olympus OM – Nikon F adapter
  • nikkor AF 85mm/1.8
  • nikkor 85mm/2.0 AiS
  • nikkor AF macro 105mm/2.8
  • EL APO Nikkor 135mm/5.6
  • nikkor 400mm/3.5 AIS
  • nikkor 500mm/4.0 P
  • nikkor AFD 80-200mm/2.8
  • zoom nikkor 35-105mm/3.5-4.5 AI-S
  • nikkor AFS 17-55mm/2.8

Telekonverter:

  • TC 14B
  • TC 301

Assesorie:

  • Blitz SB 24, SB15, SB700
  • SD 7 Blitz powerpack
  • SU 4 Blitzsensor
  • SK17 TTL blitzkabel
  • Kenko makro tube (modifikasi)
  • PB4 (modifikasi) dengan lensa EL APO Nikkor 135mm/5,6 & PS4
  • Zorkendorf PC adapter dengan lensa Mamiya 35mm/3,5 sebagai PC lensa
  • Berbagai Adapter dan Filter

Bersamaan dengan waktu berjalan, cuma lensa nikkor AFD 80-200mm/2,8 (D850) & nikkor AFS 17-55mm/2.8 (D50/D500) sebagai lensa zoom yang masih saya pakai, selebihnya saya lebih suka untuk memakai lensa fix lens ( terutama 35mm, 85mm & 20mm), kalau saya hanya bisa membawa 1 lensa maka saya memilih untuk keluar dengan lensa 40mm.

Using Olympus Zuiko OM Macro Lens on Nikon DSR Camera

Dalam artikel ini saya mencoba untuk menjabarkan mengapa saya menggunakan lensa olympus macro untuk membuat slide copy dengan nikon DSR kamera saya.

Seiring dari migrasi PC saya dari windows XP ke MAC, saya menemui hal yang agak mengganggu dalam kegiatan fotografi saya, sebelum berpindah ke MAC semua slide Analog saya selalu saya digitalisasi dengan Film Scanner (Canon Canoscan 2700) , scanner ini mesih menggunakan SCSI2 interface untuk dihubungkan dengan PC, setelah migrasi ke MAC , ternyata sangat sulit untuk mencari Driver serta Adapter untuk menghubungkan USB ke SCSI2, karena itu saya mencari solusi bagaimana mendigitalisasi film atau slide saya.

Beberapa waktu yang lalu saya temukan solusi yang menarik untuk digitalisasi Slide dan Negativ saya dengan Lensa Macro (Olympus OM Zuiko Auto Macro 50mm/F3.5 ).

Transfer Slide to digital with Nikon PB4 and PS4 on D850 & Zuiko 50mm Macro lens

Adalah sangat mudah dan nyaman untuk mengatur focus lensa secara manual, dengan Live view mode dengan D850. Waktu digitalisasi juga sangat cepat dibandingkan dengan menggunakan film scanner.

Berikut ini lensa Olympus Zuiko OM yang saya gunakan:

  • Olympus Zuiko Macro Auto 50mm f3.5
  • Olympus Zuiko Macro Auto 1:1 85mm f4
  • Olympus Zuiko MC Auto-Macro 135 mm f4.5

ini adalah adapter yang saya gunakan:

  • Olympus OM – Nikon F Adapter

T2 adapter with dandelion chip

ini adalah modifikasi yang terakhir saya lakukan untuk menggunakan Exa Bellow Tessar 50mm/f2,8 saya dengan Zörk Mini Macro

Pada dasarnya Zörk Mini Macro bisa diadaptasikan ke semua kamera bajonet dengan T2 Mount, karena itu saya mengadaptasikan T-mount adapter saya dengan menambahkan dandelion chips sehingga dapat menggunakan langsung lensa Tersebut di Body Kamera Nikon untuk pemotretan Macro.

Zörk Mini Macro: (nikon F – M39)

Perbandingan Mini Macro adapter dengan dan tanpa chips (di kiri dengan, di kanan tanpa):

Lensa: M42 Exa Bellow Tessar 50mm/f2,8 Jena DDR

Komponen yang dipakai (dari kiri ke kanan):

  • T2 adapter nikon F dengan dandelion chip
  • Zoerk Mini Makro Tubus dengan T2
  • M42 Tube
  • Lensa Tessar Below (Sunk Tessar) 50mm F2,8 , Carl Zeiss Jena DDR (M42), Rana dari F2,8 -F22, bisanya saya gunakan dengan rana 5,6 atau 8 untuk pemotretan macro dengan (D50/ D850)

Exif info di Nikon NX Studio:

Exif infos from Dandelion Chips

Contoh hasil foto dengan Nikon D850 :

contoh hasil foto dengan Nikon D50:

(c) Andie Tanadi

Vintage Lens 2 on Nikon DSLR

Lensa macro kedua yang menarik yang saya pergunakan untuk makro fotografi dengan kamera DSLR, adalah Olympus Zuiko Macro Auto1:1 85mm f4.

Olympus sebagai produsen Fotografi optik juga terkenal, dengan Produk (lensa macro) yang mempunyai kwalitas yang sangat baik , lensa ini menarik untuk saya karena jarak ke motiv yang sangat nyaman untuk pemotretan, dan kalau digunakan langsung dengan nikon D50 & Dandelion Chip Tube saya (22mm). saya dapat menggunakan on Body Flash untuk pemotretan macro saya.

Lensa: Olympus OM Zuiko 1:1 Macro Lens 80 mm f/4

Assesori: Adapter Lensa Olympus OM ke Nikon F MountDandelion chipping Tube.

Contoh hasil foto dengan D50 & D850

Vintage Lens 1 on Nikon DSLR

Exa Bellow Tessar 50mm/f2,8 adalah salah satu lensa macro yang terbaik, yang pernah dibuat oleh firma Exakta.

Lensa ini terdapat dalam 2 model pertama dengan Exakta Bajonet (lens body chrom) dan , kedua dengan M42 Bayonet(lens body black).

Dengan rana mulai dari 2,8 sampai 22, yang menarik adalah jumlah daun rana yang lebih banyak(12 element) dari lensa macro jaman sekarang serta kontur rana yang bulat!. Ini membuat bokeh yang sangat baik untuk lensa yang relativ sudah lama diproduksi ini.

yang menarik adalah dengan solusi dandelion chipping tube, saya dapat menggunakan lensa ini di nikon DSLR saya (D50) .Lensa : M42 Exa Bellow Tessar 50mm/f2,8 Jena DDR

Lensa: M42 Exa Bellow Tessar 50mm/f2,8 Jena DDR

Assesori: Zörk Mini Macro dengan nikon F bajonet, Dandelion chipping Tube.

Contoh Foto Macro dengan Below Tessar:

Extension tube with dandelion chip

Asal usul ide ini sebenarnya telah lama timbul dibenak saya.

Asal informasi modifikasi lensa Nikkor Manual dengan chips dari internet.

Asal informasi bagaimana memasang chips ini pada lensa Nikon AI-S dari Internet

Asal informasi bagaimana mengatur rana dan F lensa pada chips lewat Nikon Body

Untuk anda yang tertarik untuk membeli chip ini silahkan menghubungi langsung Ebay seller ini 

Seperti anda ketahui saya adalah kolektor beberapa kamera dan lensa analog Nikon. Seiring dengan perubahan waktu , saya mencari solusi untuk menggunakan lensa dan assesori Nikon saya di body Kamera DSLR saya (D50, D850).

Kalau anda menggunakan lensa AI, AIS , Bellow dan Macro Tube maka di display body kamera akan menunjukkan “F – -“ dan kamera tidak dapat mengambil foto, untuk “Profesional Level” model kamera nikon DSLR memiliki setting manual Lens dimana anda bisa memasukkan data focus length & rana terbesar lensa.

Kebanyakan lensa Nikkor AI, AIS tidak dapat berfungsi secara full di Body “Entry level” Model dari Nikon DSLR (contoh D50).

Sebenarnya ini adalah “Marketing Triks” Produser nikon untuk membatasi fungsi kamera terhadap lensa atau assesori tertentu untuk bisa dipakai dibody DSLR.

Solusi saya adalah memasang dandelion chip , sehingga body DSLR dapat di overide seolah olah mengetahui data maximal rana dan Focal length , sehingga bisa dipakai di entry Level DSRL (D50). Seperti jika anda menggunakan lensa Ais-P (45mm f/2.8 P, 500mm f/4 P dan 1200-1700mm f/5.6-8 P) ) atau seperti lensa-lensa dari Voigländer SLII dan Carl Zeiss ZF.2.

Tentu saja Focus lensa harus dilakukan manual.

Fungsi:

Tanpa harus memodifikasi, assesori aslinya sehingga tidak mengurangi nilai koleksi PB4 & Lensa.

Iscorama 1060

Lensa ini sebenarnya dipakai untuk memprojeksikan slide atau film yang di ambil dengan Iscorama 54. Dengan lensa ini saya dapat memprojektsikan Slide Panorama dengan Kodak SA-V Projektor.